Aplikasi Pemanas Pegas Induksi

Alat untuk Pengerasan induksi pegas berbentuk heliks atau sarang lebah. Peralatan tersebut memiliki sistem pendukung rotasi dan sistem pemanas induksi. Sistem pendukung putaran dirancang untuk menopang pegas sedangkan pegas dipanaskan oleh sistem pemanas induksi. Itu sistem pemanas induksi memiliki sistem kumparan induksi yang memiliki sistem kumparan. Sistem kumparan memiliki daerah spasi yang dirancang untuk menerima pegas dan memanaskan pegas sedangkan pegas ditopang pada sistem pendukung putaran.

Pegas koil atau pegas daun dibuat dengan deformasi termal dari profil baja. Karena karakteristik baja pegas, ada persyaratan tertentu untuk suhu dan waktu pemanasan selama proses pemanasan. Kecuali pemanasan awal sebelum digulung menjadi kumparan pegas atau penempaan tekan ke pegas daun, ada juga permintaan perlakuan panas yang berbeda, seperti anil kawat batang pegas, dan pengerasan permukaan induksi panel baja. Memiliki karakteristik pemanasan cepat, penutupan cepat, kontrol keluaran daya yang akurat, dan rentang frekuensi yang bervariasi, HLQ's Catu daya induksi catu daya sangat cocok untuk pemanasan deformasi termal baja pegas, terutama di industri suku cadang mobil yang melibatkan pegas daun atau pabrik pembuatan pegas bantalan beban. Didesain oleh para profesional di HLQ, kami perangkat pemanas induksi semuanya dilengkapi dengan keunggulan penghematan energi, start / stop cepat, waktu siklus kerja 24 jam, titik daya tinggi, otomatisasi tinggi, efisiensi tinggi, perawatan mudah, dan masa pakai yang lama. Pemanas induksi kami telah dikenal luas oleh pelanggan di industri produksi baja pegas.

Proses pengerasan induksi logam adalah proses standar yang digunakan dalam fabrikasi pegas. Satu proses pengerasan umum terdiri dari tungku atmosfer tradisional. Proses pengerasan seperti itu sangat lambat. Mata air dapat dibentuk dari berbagai macam logam (misalnya, baja tahan karat, baja karbon, baja paduan, dll.). Jika logam pegas dikeraskan dan ditempa dengan benar, parameter metalurgi tertentu seperti kekerasan dan struktur mikro dapat dicapai.
Ketika pegas dikeraskan oleh tungku atmosfer tradisional, pegas pertama-tama ditempatkan dalam oven yang disetel pada suhu tertentu untuk periode waktu tertentu. Setelah itu, pegas dilepas dan dipadamkan dengan minyak atau cairan pendingin lainnya. Setelah proses pengerasan awal ini, kekerasan pegas umumnya lebih tinggi dari yang diinginkan. Dengan demikian, pegas umumnya mengalami proses tempering sampai pegas memperoleh sifat fisik yang diinginkan. Ketika pegas diproses dengan benar, beberapa struktur kristal baja diubah menjadi martensit temper dengan banyak karbida terlarut sehingga memberikan struktur inti pegas yang diinginkan dan kekerasan permukaan pegas yang diinginkan.
Proses lain yang digunakan untuk pengerasan pegas adalah induksi pemanas. Proses pemanasan induksi terjadi dengan menginduksi medan elektromagnetik dalam bahan konduktif pegas. Arus Eddy dihasilkan di dalam bahan konduktif yang resistansinya mengarah ke pemanasan Joule. Pemanasan induksi dapat digunakan untuk memanaskan baja ke titik lelehnya jika diperlukan yang lebih dari cukup untuk melakukan austenisasi produk.
Proses pemanasan induksi dapat memberikan waktu siklus pemanasan yang lebih cepat daripada pemanasan dengan tungku atmosfer tradisional, dan proses pemanasan induksi dapat menyederhanakan penanganan material pegas, dan berpotensi memungkinkan otomatisasi penanganan material pegas dalam proses pengerasan. Meskipun pemanasan induksi memiliki beberapa keunggulan dibandingkan tungku atmosfer tradisional, pemanasan induksi pegas memiliki masalah dengan pemanasan pegas yang merata sepanjang pegas, terlalu panas pada ujung pegas, dan pemeliharaan koil pemanas induksi efisiensi.