Induction Annealing Brass Bullet Shells

Induction Annealing Brass Bullet Shells Heating Treatment Seri UHF Dengan Sistem Pemanas Induksi

 

Tujuan Catatan Aplikasi: 

Pabrikaneh dari peluru peluru kuningan ingin tingkatkan ada peralatan pemanas induksi dan sedang mencari peningkatan efisiensi. Goal tes aplikasi ini adalah untuk menunjukkan bahwa Sistem induksi DW-UHF-6KW-III akan memenuhi dan melampaui persyaratan untuk mencapai ditingkatkan waktu pemanasan dan menjaga keseragaman panas di dalam area yang ditargetkan Two ukuran of kuningan amunisi kerang digunakan untuk ujian bcasing ulletdengan 1.682 " (42.7 mm) panjangnya dan 0.929(23.5 mm) panjangnya. Waktu anil yang ditargetkan adalah 0.6 detik untuk kedua bagian menggunakan pemanas induksi tunggal gulungan.  

Peralatan:  

HLQ DW-UHF-6kW-III berpendingin udara induksi pemanas sistem was dimanfaatkan dalam proses anil. Tempilaq cat sudah terbiasa menentukan jika diinginkan suhu di area anil tercapai. 

Proses:  

Cangkang peluru kuningan ditempatkan di koil pemanas induksi. Area yang akan dianil took sekitar 60% dari panjang bagian dihitung dari ujung terbuka. The area yang dipanaskan dicat dengan Tempilaq bantuan yang manaed us evaluasi suhu distribusi. Kedua bagian tersebut berhasil mencapai suhu target of 750 °F (398° C) dalam 0.6sec. Untuk itu bagian yang lebih kecil, daya catu daya dikurangi menjadi 45% untuk mencegah itu bagian terlalu panas.  

 

Anil Induksi

Secara umum, tujuan utama dari perlakuan panas anil induksi adalah untuk melembutkan baja, meregenerasi struktur baja yang terlalu panas atau hanya menghilangkan tegangan internal.

Ini pada dasarnya terdiri dari pemanasan hingga suhu austenitisasi (800ºC dan 950ºC tergantung pada jenis baja), diikuti dengan pendinginan lambat.

Anil Induksi adalah proses perlakuan panas yang melibatkan pemanasan material di atas suhu rekristalisasi. Tujuannya adalah untuk mencapai dan mempertahankan suhu yang sesuai untuk waktu yang cukup diikuti dengan pendinginan yang tepat. Ini sering digunakan dalam ilmu metalurgi dan material untuk membuat sampel yang dirawat lebih bisa diterapkan dengan mengurangi kekerasan dan meningkatkan keuletannya (kemampuan untuk mengalami perubahan bentuk tanpa putus).

Anil mengubah sifat fisik dan terkadang sifat kimiawi material karena rekristalisasi diperoleh selama proses pendinginan. Oleh karena itu, struktur yang keluar dari banyak paduan, termasuk baja karbon, bergantung pada pemanasan dan laju pendinginan. Logam besi, seperti baja, membutuhkan pendinginan lambat hingga anil. Bahan lain (misalnya tembaga, perak) dapat didinginkan secara perlahan di udara atau didinginkan dengan cepat di dalam air.

Pemanasan induksi memberikan kontrol yang lebih baik terhadap proses anil. Profil pemanas yang dapat diulang dapat dengan mudah diperoleh dengan pengaturan yang tepat dari daya pemanas. Karena benda kerja dipanaskan secara langsung oleh medan magnet, respons yang lebih cepat dapat dicapai. Selain itu, efisiensi keseluruhan yang tinggi dari proses pemanasan induksi sangat penting untuk perawatan yang lama.

Dibandingkan dengan sebagian besar metode standar, anil induksi adalah pendekatan tanpa kontak yang bersih dan mudah diotomatiskan sehingga menghasilkan benda kerja yang dirawat berkualitas tinggi.

Keuntungan pemanasan anil induksi:

  • Diproses sejalan dengan kontrol parameter secara real time
  • Hasil metalurgi serupa dengan yang diperoleh di oven konvensional
  • Lebih sedikit pencemaran lingkungan
  • Tingkatkan efisiensi energi
  • Mengurangi waktu pemrosesan
  • Kemampuan untuk mengontrol panas, akurasi suhu
  • Kemampuan untuk memanaskan area kecil tanpa mengubah karakteristik bagian lainnya
  • Siklus panas yang akurat dan berulang
  • Pengurangan oksidasi permukaan
  • Lingkungan kerja yang lebih baik

Beberapa industri terkait antara lain tabung dan pipa, obat-obatan, minyak dan gas serta otomotif.